fbpx
Ada 4 Gaya Orang Tua Mendidik Anak, Anda Kategori Apa?

Ada 4 Gaya Orang Tua Mendidik Anak, Anda Kategori Apa?

Pada gaya parenting ini, orang tua menuntut agar anak selalu patuh dan menurut. Selain itu, orang tua juga menerapkan disiplin keras dan hukuman untuk mengendalikan perilaku anak.

Umumnya, orang tua dengan gaya pengasuhan otoriter juga tidak responsif terhadap kebutuhan anak dan cenderung menghukum ketimbang mendidik.

Oleh sebab itu, anak dengan gaya pengasuhan otoriter ini cenderung tidak bahagia, kurang mandiri, tampak tidak aman, merasa rendah diri, menunjukkan banyak masalah dalam berperilaku, memiliki nilai akademis yang buruk, rentan terhadap masalah mental, dan cenderung memiliki masalah penggunaan narkoba.

Untuk parenting tipe ini dapat digabungkan dengan pemberian hadiah jika anak berkelakuan baik atau hadiah untuk kelakuan baik agar gaya otoriter tidak membosankan dan membuat anak jenuh

3. Permisif

Dalam gaya parenting ni, orang tua akan bersikap hangat pada anak namun lemah terhadap keinginan anak. orang tua juga cenderung memanjakan anak, dan tidak suka mengatakan tidak atau mengecewakan anaknya.

Gaya pengasuhan permisif ini membuat orang tua hanya menetapkan sangat sedikit aturan dan batasan, bahkan bisa juga enggan untuk menegakkan aturan.

Oleh sebab itu, orang tua gagal dalam menetapkan batasan yang tegas, memantau kegiatan anak dengan cermat atau menuntun anak bersikap lebih dewasa.

Anak yang dibesarkan dengan gaya parenting ini pun cenderung impulsif, pemberontak, tidak memiliki tujuan, mendominasi, agresif, dan tidak mandiri.

Selain itu, anak juga tidak bisa mengikuti aturan, memiliki kontrol diri yang buruk, memiliki kecenderungan egois, serta menghadapi lebih banyak masalah dalam hubungan dan interaksi sosial.

4. Cuek (uninvolved)

Dalam gaya pengasuhan ini, orang tua tidak responsif, tidak menetapkan batasan yang tegas pada anak, tidak peduli dengan kebutuhan anak, dan tidak terlibat dalam kehidupannya. orang tua dengan gaya parenting yang cuek ini cenderung memiliki masalah mental sendiri, seperti ibu depresi, korban pelecehan fisik atau pernah diabaikan juga ketika anak-anak.

Anak yang dibesarkan dengan parenting style ini cenderung merasa rendah diri, kurang percaya diri, dan mencari model peran lain untuk menggantikan orang tuanya yang lalai meski kadang tidak sesuai.

Selain itu, anak juga biasanya lebih impulsif, tidak bisa mengatur emosi sendiri, lebih sering nakal dan kecanduan, serta memiliki lebih banyak masalah mental.

Walaupun tipe parenting cuek namun Anda dapat menerapkan sikap bertanggung jawab misalnya jika pekerjaan rumah tidak diselesaikan, maka jangan menonton TV.

sumber : tempo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *